Tips Move ON!

Tips Buat Lo yang Pengen Sukses Move On

“To know whether something is meant to be yours, let go of it. If it returns, it has always been yours to have. If it doesn’t, it was never meant to be.” – Celestine Chua

Lo pernah gak ditinggal pas lagi sayang-sayangnya, lagi LDR gataunya mantan lo selingkuh sama warga lokal di sana, atau udah pacaran bertahun-tahun eh ditinggal nikah. Sakit? Wah jangan ditanya. Meskipun kisah perpisahan tiap orang beda-beda, tiap orang pasti tetep ngerasain rasa sakit, marah, sedih, kecewa, atau apapun lah lo sebutin. “Duh gue harus apa ya?” nah ini pasti yang lo rasain pas putus, linglung karena lo kehilangan orang yang dulu pernah seberarti itu buat lo, tempat cerita lo, you lost what you used to call home. 

Move on itu susah, tapi bukan berarti ga bisa. Ubah fixed-mindset lo kalau move on itu ga mungkin.  Nah, kalau lo udah di fase pengen move on tapi gatau caranya, ini ada beberapa tips yang sekiranya bakal nolong lo buat move on!

1. Rasain, terima, lepaskan.

Jangan boongin diri lo sendiri. Lo baru putus kemarin, tapi lo bilang ke orang-orang kalo lo udah ga mikirin dia lagi, udah move on lah, udah siap buat nyari yang baru tapi pas lo lagi sendirian di kamar lo malah ngerasa hampa, sedih memuncak, tapi sok tegar di depan teman-teman. Ya gapapa sih kalo lo emang nyamannya begitu kan tiap orang beda-beda. Tapi, asli deh lebih enak kalau andaikan  lo masih sayang ya gapapa bilang aja, bukan hal yang memalukan kok. Masih sedih? Ya nangisin aja, play the saddest playlist yang lo punya. Buat ngeproses ini semua itu butuh waktu. Rasa sakit pas lo baru putus masih fresh banget, ibaratnya nih lo abis jatoh dari motor terus kaki lo bonyok, luka lo tuh masih berdarah-darah, masih perih, masih menganga. Apa iya lo bisa menepis rasa sakit lo itu? Kan enggak.

2. Dunia itu luas, dia bukan satu-satunya orang di dunia ini.

Lo pernah gak si pas masih pacaran, ngerasa udah klop banget, bibit bebet bobotnya udah sesuai banget sama kriteria lo, atau lo udah planning untuk ke jenjang lebih serius, eh ekspektasi terpatahkan realita, lo putus. 

Salah satu alasan terbesar lo susah buat move on adalah, lo masih ngeliat dia sebagai “satu-satunya”. Lo gabisa banget ngebayangin diri lo bakalan bersanding sama orang lain. Pikiran kaya gini itu bahaya banget karena lo bakalan terus ngebayangin, berekspektasi, bahwa suatu hari nanti lo dan dia bakal balikan seperti yang lo inginkan. 

Satu hal yang perlu lo ingat kalau lo berpikiran kaya gini, kalau dia emang mau sama lo atau kalo emang dialah “satu-satunya”, halangan sesulit dan sesusah apapun pasti bisa dilewati. Lo bisa ngeliat orang itu niat atau enggak dari apa yang dia lakuin. Jadi kalau lo dihadapin perpisahan, ya berarti dia emang bukan buat lo. 

3. Curhat ke temen atau sahabat lo

Inget lo itu ga sendirian. Lo punya banyak temen yang suportif yang siap dengerin curhatan lo, rasa sedih lo, kekhawatiran lo. Sahabat yang baik pasti akan selalu ada buat lo, mendukung lo, ngebantu lo buat ngelewatin ini semua. 

Dengan lo curhat ke orang lain khususnya temen deket lo, lo bakalan paham bahwa masih ada orang yang emang beneran sayang sama lo tanpa embel-embel dan selalu siap sedia kalo lo butuh. Ditambah lagi, pikiran-pikiran negatif lo yang dinaungi awan kelabu setidaknya bakalan dapet pencerahan dengan melihat dan dengerin kisah lo dari perspektif orang lain.

4. Stop nyari-nyari dan putus kontak!

Udahlah gausah lagi nyari-nyari tentang dia lagi, dia udah bahagia tanpa lo kok. Masa lo mau terus-terusan ngasih garam ke luka lo? Lebih baik apabila lo abis putus yaudah gausah chat-chat lagi, gausah call dia lagi, gausah ngemis-ngemis minta balikan. Emangnya kalo lo ngemis-ngemis perhatian ke dia lagi, dia bakal balik ke lo? Apalagi kalau lo bukan tipe-tipe pacaran yang suka putus nyambung putus nyambung, berarti kalian pisah karena sebuah alasan dan kalian butuh waktu untuk sendiri dulu. Kasih ruang buat berpikir. 

Pasti shock banget rasanya, kalau tau orang yang selalu jadi one-call-away lo jadi kayak orang asing. Tapi inget, lo hanya perlu pembiasaan. Lo pernah baik-baik aja sebelum pacaran sama dia, dan sekarang lo harus yakin lo pasti akan tetap baik-baik aja tanpa dia.

5. Maafin mantan lo.

Whenever you hold on to something, you also prevent yourself from receiving new things in life.

“Gak ah gue gabisa maafin dia, dia udah nyakitin gue.”

Padahal, kalau lo ngerasa benci atau kesal pada seseorang, orang yang lo benci gangerasain itu semua, mereka bahkan ga nyadar mengenai rasa marah lo ini, dan mereka ga peduli juga. Satu-satunya yang terbebankan adalah diri lo sendiri. Perlu lo inget, dengan lo ngerasa kesel dan marah sama seseorang, lo itu masih membiarkan dia buat ngontrol hidup lo.

Benci dan marah sama seseorang cuman bakalan bikin lo capek. Lo lagi berkegiatan sesuatu, tiba-tiba kepikiran. Kasian mental lo. Lo gabakal bisa kemana-mana dengan lo masih membiarkan rasa marah lo menguasai diri lo. Dengan lo maafin dia, lo berarti maafin diri lo sendiri. Coba deh pikirin, dengan lo masih terbelenggu dengan rasa marah lo, sama aja lo masih mengikat diri lo dengan kesedihan. Maafin dia, okay? Dengan begitu lo juga maafin diri lo buat ngelewatin trauma lo, maafin diri lo atas semua yang terjadi.

6. Lakukan hal-hal yang lo sukain!

Step nomor 1-5 adalah bagaimana lo dealing pada faktor internal diri lo. Tapi, lo juga perlu hiburan! Beraktivitas lah, olahraga gitu, mungkin lo yang suka main basket atau nge-gym, atau apapun kegiatan yang bikin lo happy, tenang, dan excited!! Lo suka binge-watching film? Traveling? Gambar? Nyanyi? Nanjak? Main sama temen? Lakuin semua! Kali ini, lo harus prioritasin kebahagiaan lo, okay?

7. Kenalan sama orang-orang baru.

Orang yang lagi sedih gampang banget tenggelam terlalu lama  di pikirannya sendiri. Dengan lo ketemu sama orang baru, lo bakalan nambah temen atau bahkan orang yang berpotensi jadi pasangan baru lo, dan bikin lo inget bahwa dunia tuh luas. Banyak orang baik di luar sana. Nambah relasi dan teman baru bikin lo ngeliat dunia dari banyak perspektif, sehingga lo ga lagi terbelenggu di dalam pikiran lo sendiri.

8. Sadar bahwa gak ada yang salah pada diri lo, maupun mantan lo.

Hal yang wajar bagi lo buat berpikir bahwa “Maybe im not good enough” saat hubungan lo kandas. Tapi, pemikiran begini itu salah. Lo itu ga kurang, lo cuman berhubungan sama orang yang ga tepat. Se simpel ya lo sama dia berarti ga cocok aja, gak ada yang salah sama lo dan mantan lo.

9. Inget bahwa akan ada seseorang di luar sana buat lo.

Gak peduli berapa banyak hubungan yang pernah lo jalani di masa lalu, berapa banyak mantan lo yang pernah nyakitin lo. Inget, akan ada seseorang di luar sana untuk lo. lo bukan satu-satunya jomblo di dunia ini. Liat sekeliling, teman-temanmu lo, dan orang-orang di jalanan. Dunia. Itu. luas. 

Pasti akan ada seseorang diluar sana yang emang diciptakan untuk lo. Hanya karena lo sekarang ngerasa jomblo banget, bukan berarti lo akan selamanya begitu. Itu berarti, lo emang belum nemu orang yang tepat. Sementara itu, fokus pada diri lo sendiri. live your best life! yang terpenting, inget bahwa hidup itu bukan sekedar lo punya pasangan atau enggak. Lo harus ngerasa utuh dengan diri lo sendiri, dan hubungan itu ada bukan buat melengkapi lo.