Cara Mengontrol Pikiran Lo Agar Lo Bahagia.

Bahagia bahagi bahagia. Siapa sih yang gak mau bahagia? Pikiran tenang, hidup tenang, kehidupan sosial lancar. Tapi ada juga masa-masa di mana ya lo stuck aja di dalam kegelapan, bingung mulai darimana, linglung karena lo abis ngalamin hal pahit. 

Ada banyak cara sebenarnya biar lo bahagia, tapi percayalah bahwa semuanya harus berawal dari diri lo sendiri. Lo kesusahan buat berpikiran positif? Terus-terusan tenggelam di kesedihan lo? Nah ini ada beberapa cara yang dapat lo lakukan kalo lo udah bingung buat how to improve your well-being

1. Menumbuhkan kesadaran

Langkah pertama banget apabila lo ingin mengontrol diri, kepala, dan isi otak lo adalah dengan sadar akan isi pikiran dan perasaan yang sedang lo alamin itu sendiri. Kesadaran atau awareness itu termasuk kapabilitas lo dalam mengidentifikasi emosi dan pikiran yang sedang lo rasakan.

Lo bisa meningkatkan self-awareness dengan latihan, seperti latihan pernapasan dan fokus kedalam mindfulness. 

Mindfullnes: A mental state achieved by focusing one’s awareness on the present moment, while calmly acknowledging and accepting one’s feeling, thoughts, and bodily sensations, used as therapeutic technique. 

Jadi, daripada lo menyingkirkan isi pikiran lo, atau mendistraksi diri lo buat menghindar, lebih baik lo amati dengan minat dan rasa ingin tahu. Istilahnya, lo pdkt sama isi pikiran lo sendiri, lo kulik dah tuh lo maunya apa, harus gimana, kenapa sih lo ngalamin hal ini. Hasilnya, lo akan jadi lebih paham akan diri lo sendiri.

2. Fokus ke aspek-aspek positif di masa depan

Coba ubah titik fokus dan perhatian lo. Khususnya, lo mengubah perhatian lo yang tadinya negatif thinking terus jadi ke hal-hal yang positif. Strategi ini cocok banget buat memperbaiki mood sebelum, saat, dan sesudah terjadi sesuatu. Gimana caranya?

Salah satunya adalah coba deh fokus kepada hal-hal yang lo tungguin banget di masa depan, terutama hal-hal yang positif dan bikin lo bahagia. Hal ini bakalan ngebantu lo buat ngebangun mood lo. Ditambah lagi, hal ini bakalan lebih efektif buat memperbaiki perasaan lo apabila saat itu lo ngalamin hal yang ga enak

Misal, hal-hal sesederhana lo mumet lagi UAS tapi abis fase ujian itu, lo sama temen-temen lo udah ada plan liburan ke Bali, atau lo capek kerja tapi inget dirumah ada masakan ibu yang enak banget dan lagi nunggu lo. Apapun itu, yang penting lo fokus dulu aja ke hal-hal positif yang lagi nunggu lo dimasa depan.

3. Bayangin hasil yang terbaik

Di poin sebelumnya, kita bicara sesuatu yang lo tau pasti akan terjadi, nah kalo poin yang ketiga ini adalah lo ngebayangin sesuatu yang hasil akhirnya lo masih gak tau. Kali ini, lo harus ngebayangin posibilitas hasil akhir yang terbaik, yang memuaskan, yang lo inginkan. Memang belum terjadi dan lo sendiri juga gak tau hasil akhirnya kaya gimana, tapi coba bayangin kalau nanti yang akan terjadi adalah yang terbaik. Jadi daripada ngebayangin lo bakalan gagal lah, bakalan kesusahan lah, coba positif thinking kepada diri lo. 

Misal, lo hari ini ada meeting sama klien yang susah dan ribet banget, bayangin lah kalau nanti meeting tersebut akan berjalan lancar atau malah ngebuka kesempatan yang lebih besar buat lo, atau lo harus pede bahwa deck yang akan lo presentasikan adalah hasil terbaik yang lo dan team lo kerjakan. Bagaimanapun akhirnya, saat lo udah berpikir positif, pembawaan lo akan jadi tenang dan bagus buat keadaan diri lo.

4. Bingkai ulang pengalaman yang lalu.

Namanya pengalaman, pasti sesuatu yang udah lo lewatin. Sebenarnya hal ini ada istilahnya yaitu penilaian ulang kognitif. Hah itu apa sih? Nah penilaian ulang kognitif biasanya dipakai untuk merespon sesuatu yang bikin lo stress, atau kejadian-kejadian negatif. 

Misal, lo diputusin sama pacar lo tanpa aba-aba. Lo bisa ngelakuin penilaian ulang kognitif untuk mengubah pikiran lo atas situasi tersebut. Daripada lo mikirin “aduh kenapa ya gue diputusin? Apa gue kurang cantik/ganteng/kaya?” ada baiknya lo mengambil hikmahnya dari pengalaman pahit ini. Mungkin lo emang ditakdirkan putus biar lo bisa lebih fokus ke pendidikan lo yang sempat terbengkalai karena lo galau mulu, waktu yang lo yang habiskan buat ngebucin bisa dipakai buat ngebangun bisnis atau belajar hal baru. Inget, semua yang terjadi pada diri lo itu punya pembelajaran yang bisa lo ambil.