Lo pasti pernah berantem kan sama pacar lo? Sejauh ini kalo kalian berantem besar biasanya lo diapain sama pacar lo? Diancem, diteriakin, atau malah didiemin?

Macem-macemnya orang marah, emosi, atau kesel tuh banyak, salah satunya yang marahnya ngasih silent treatment. Silent treatment itu adalah tindakan yang dipilih buat ngadepin orang dengan cara ngediemin. Secara harfiah, orang yang kena silent treatment bakalan bener-bener dicuekin, nggak diajak ngomong, sampe dianggap nggak ada.

Milih buat diem aja dan lupain sejenak masalah dan konflik karena perasaan lagi nggak enak sebenernya sah-sah aja. Bagusnya sih biar nggak bablas ngomong kasar atau gimana, jeleknya kalo kelamaan kayak begini ntar nggak enak buat hubungan lo kedepannya.

Silent treatment itu sama dengan ngejauhin komunikasi, sedangkan suatu hubungan itu bakalan berhasil kalo komunikasinya lancar. Nggak cuma itu, silent treatment juga bisa dijadiin sebagai hukuman. Tapi kalo hukumannya kayak begini takutnya nanti berujung jadi tindakan kekerasan emosi atau emotional abuse. Nggak mau kan kayak begitu? Nih gue kasih tau tips ngadepin pacar lo kalo lagi menjalankan jurus silent treatment.

1. Cari Akar Masalahnya

Nih kalo lagi berantem terus dia langsung nyuekin lo gitu aja, biarin dulu. Daripada ngambek sama tindakan dia yang kayak begitu, lo coba alihin pikiran lo ke yang lain juga biar lebih tenang. Kalo udah tenang, baru deh lo cari kira-kira kenapa sih tadi kalian berantem? Kalo udah nemu penyebabnya apa, lo keep dulu ya buat ntar diomongin sama doi kalo doi udah bisa diajak ngobrol.

2. Hilangin Gengsi Lo

Disini kalo lo mau masalahnya cepet kelar, lo nggak boleh gengsi. Sama sekali nggak boleh, atau yang ada nanti nggak kelar-kelar sleknya. Kan lo tau nih pacar lo nggak bakal nyariin lo kalo lagi ngejalanin jurus silent treatment, jadi lo yang harus hubungin dia duluan. Perlu juga buat lo minta maaf duluan ke doi walaupun salah lo lebih sedikit dari dia, yang penting biarin dia ngeliat kalo lo itu sungguh-sungguh mau baikan.

3. Coba Lebih Pengertian ke Pasangan Lo

Salah satu caranya ya itu, biarin dia sendiri dulu. Terus jangan langsung confront pacar lo, minta baik-baik ke dia buat ngungkapin perasaannya ke lo. Ini biar dia paham kalo perasaannya tuh valid dan penting, kemungkinan dia bakal terbuka dan komunikasi yang bagus bakal terjadi.

4. Jangan Sampe Emosi Lo Kepancing

Selalu usahain diri lo buat tenang, jangan terlalu mikirin ini pake perasaan yang nggak-nggak. Nanti kalo doi udah bisa diajak ngobrol, lo jangan sampe bersikap defensif dan nyari solusi saat itu juga. Terus dengerin dia aja dengan seksama dan empati.

Sebaiknya emosi lo jangan sampe kepancing pas ngeliat doi nggak sesuai sama ekspetasi lo, kalo nggak ntar malah berabe. Kalo pacar lo responnya malah nggak menyenangkan kayak ngancem atau ngelecehin lo, lo bisa jauhin diri lo lagi sampe dia bener-bener ngerasa tenang.

5. Minta Tolong ke Ahlinya

Kalo udah lo lakuin semuanya yang di atas tadi tapi dari dianya masih belum ada good result, jangan dipaksain yang sampe bikin lo capek sendiri ya Vox. Lo sama pacar lo bisa datengin psikolog terus konsultasiin hal ini ke sana deh. Kali aja abis itu langsung ketemu jalan keluarnya.

Silent treatment itu nggak ada salahnya selama nggak berlebihan dan nggak keseringan. Lo boleh ikutin tips ini kalo lo masih mau pertahanin pacar lo. Kuncinya satu sih sebenernya kalo lo mau bertahan sama dia meskipun dia nyuekin lo tiap ada konflik, lo harus ngertiin dan mau nerima dia sepenuhnya.

Kalo lo udah sepenuhnya nerima dia, ntar juga dikasih jalan baiknya bakal kayak gimana. Tapi kalo emang sekiranya udah over dan malah bikin lo sering ngebatin sendiri, coba dievaluasi lagi hubungan yang lagi lo jalanin ini emang layak dipertahanin apa nggak. Lo bisa liat tanda-tanda hubungan lo itu termasuk toxic atau nggak di sini ya.