Gue tebak nih kalo lo denger kata posesif pasti yang pertama ada di pikiran lo itu adalah ke-toxic-an dalam hubungan. Bener nggak?

Ya yaudah sih kalo lo emang mau anggepnya kayak begitu. Tapi orang kan punya sudut pandangnya masing-masing ya. Ada aja loh orang yang menganggap kalo posesif itu hal yang bagus, malah ada yang pengen di posesifin. Aneh? Nggak juga sih, fetish orang kan beda-beda wkwkwk.

Kenapa posesif dianggep red flag, toxic, dan buruk-buruk ya? Apa karena itu kesannya jadi ngekang secara halus? Kayaknya sih kalo masih batas normal itu masih gapapa, malah justru bisa bikin langgeng nggak sih? Nih coba deh baca keuntungan punya pacar posesif.

1. Dia Perhatian Banget Sama Lo

Kalo lo demen diperhatiin, harusnya nggak masalah sih sama pasangan yang posesif. Dia bakal banyak tanya ke lo kayak apa aja tuh dia tanyain, lo lagi sama siapa, lo dimana, gitu-gitu deh. Kayak gini tuh normal banget dalam hubungan pacaran tau.

Tapi kalo lo mulai ngerasa risih karena dia kebanyakan nanya atau perhatiannya terlalu over, lo bisa omongin ke pacar lo secara baik-baik dulu. Jangan main asal simpulin kalo lo harus mutusin pacar lo karena dia ini toxic buat lo.

2. Lo Selalu Dijagain Sama Dia

Dia suka ngelarang lo itu karena tandanya dia sayang dan peduli sama lo. Karena dia nggak bisa terus selamanya ada di samping lo, jadi dia cuma bisa bilangin lo jangan lakuin ini, jangan begitu, gaboleh begini, gaboleh itu. Dia mau mastiin lo bener-bener aman karena dia khawatir kalo ntar lo kenapa-kenapa pas kalian lagi nggak barengan.

3. Lo Berasa Disayang Banget

Punya pacar posesif emang jadinya kita sering diatur sih, walaupun kalo kita nggak turutin dianya bisa ngambek. Tapi enaknya, dia nggak suka ngeliat orang yang dia sayang kesusahan. Jadi dia seneng banget ngebantuin lo, sebisa mungkin dia mau ngeringanin beban lo lah.

Emang ada enak nggak enaknya sih punya pacar posesif. Yah namanya hubungan nggak ada yang enak dan mulus terus sih, harus ada rintangannya biar seru. Kalo hubungan lo lagi diuji sama keposesifan pacar lo, dan masih pengen terus sama dia, percaya aja ada hal baik dibalik itu. Tapi kalo lo emang udah nggak tahan karena ini terlalu berat buat lo, lo boleh kok lepas dari dia, baca tipsnya di sini ya.